Idul Adha 1432 H bersama Keponakan yang di Jember

Ini bukan pertama kalinya aku beridul adha tidak bersama kedua orangtuaku (kedua kalinya, red) namun ini pertama kalinya aku beridul adha di Jember. Sebenarnya inginnya pulkam dan beridul adha di rumah bersama ortu, apalah daya karena suatu kondisi aku harus ke Jember. Menjelang Idul Adha aku pergi ke rumah kakak laki-lakiku di Jember. Di sana, aku bersama adik pertamaku dimintai tolong untuk membantu kakak iparku menjaga ketiga anaknya selama si mak, pembantu dan pengasuh anak, pulkam untuk beridul adha di rumahnya. Satu anak masih berumur 3 tahunan dan dua anak lagi kembar yang umurnya masih 4 bulanan. Aku g bisa bayangin bagaimana kakak iparku dan si mak mengasuh ketiga anak tersebut. Capek banget kali ya!! Apalagi tanpa si mak pasti kakak iparku capeknya g ketulungan walau kakak laki-lakiku juga ikut membantu. Makanya, aku dan adikku dikirim untuk membantu di sana. Maaf beribu maaf, kami berdua hanya mampu membantu seala kadarnya. Walau demikian, kami berdua berusaha membantu sebisa kami dengan segala keterbatasan kami. Menjaga si kembar lebih capek daripada menjaga kakaknya si kembar padahal aku dan adikku sudah bergantian dengan ibunya juga. Rasa senang dan capek bercampur jadi satu kala itu. Sungguh tidak bisa diungkapkan. Alhamdulillah, saat sholat Ied capek di badan sudah hilang sehingga bisa sholat penuh semangat ♥. Taqobalallahu minna wa minkum, semoga Allah menerima amal kebaikan dari kami dan dari kalian. Met makan sate dan gulai kambing ya! Luv u Mom. (Fie)

Advertisements

Sepekan di Rumah sampai Idul Adha

Alhamdulillah, sungguh menyenangkan bisa pulang kampung untuk merayakan Idul Adha 1431 H di Tulungagung. Padahal ada sebagian temen-temen yang belum tentu bisa ber-Idul Adha di rumah tahun ini, 2010. Tahun 2009 kemarin aku tidak berkesempatan ber-Idul Adha di rumah dikarenakan sesuatu hal. Sedih juga tapi untung ada temen-temen senasib di Malang jadi sedihnya sedikit terobati. Mereka seperti sodara sendiri. Idul Adha 1430 H kemarin jadi berkenan di hati. Sholat Ied pertama kali di depan Rektorat UB. Tapi Idul Adha tahun ini aku ingin bersama keluargaku di rumah. Bersama Ibuku tercinta, Ayah dan sodara-sodara lainnya. Rasanya aku tak ingin melepaskan moment ini.

Alhamdulillah, aku bisa pulang hari Jum’at sebelum Hari Raya Idul Adha tiba dengan naik kereta seperti biasa. Di rumah jangan dikira aku liburan lo. Waktu dan pikiranku terkuras untuk skripsi, yang selama ini tertunda. Sesekali aku keluar dari kamar untuk membantu orang tua dan kakakku, menjaga keponakan-keponakanku yang sedikit nakal tapi imut dan lucu serta sedikit pekerjaan rumah. Bermain dengan mereka cukup membantu menghilangkan stress gara-gara skripsi. Seenak-enak kos tetep enak tinggal di rumah ya? Paling g klo aku di rumah, aku lebih nyantai. Terbebas dari rutinitas wirausaha yang terkadang menyita waktu, tenaga, dan pikiranku. Sepekan di rumah sampai Idul Adha itu sudah aku rencanakan jauh2 hari dan Allah mengabulkannya.

Hari Jumat sampai Sabtu, skripsi. Ahad, berhenti sejenak refreshing pikiran dengan baca-baca buku Islami punya kakak. Senin skripsi lagi deh. Hem,, referensi banyak membuatku pusing. Mana yang kupakai buat Tinjauan Pustaka nih? Selasa sampai Rabu g bisa lepas dari yang namanya skripsi. Klo kepala dah panas aku biasanya melakukan aktivitas lain. Baca buku juga sangat membantu. Dengerin ceramah di laptop juga membantu. Beres-beres rumah juga membantu. Istirahat sebentar juga membantu. Klo dah adem, ngerjain skripsi jadi gampang. InsyaAllah. Bismillah, mudah2an skripsi ini cepet selesai. Jangan sampai ada yang terdholimi gara-gara aku. Amien ya Allah amien.

Tahun ini beda. Biasanya tidak terjadi perbedaan untuk jatuhnya Hari Raya Idul Adha klo Hari Raya Idul Fitri kan dah biasa yah? Ada yang merayakan hari Selasa dan ada yang hari Rabu. Aku pribadi ikut pemerintah. Inilah uniknya tinggal di Indonesia. Kapanpun temen-temen merayakan Hari Raya Idul Adha, saya ucapkan “SELAMAT HARI RAYA IDUL ADHA 1431 H!!”. (Fie)